5 Jenis Makanan Penyebab Kerusakan Ginjal, Batasi Sekarang Juga!

Santuynesia – Memperhatikan asupan makanan sangatlah penting, karena ada makanan yang merusak ginjal. Padahal, Anda sering mengonsumsi makanan jenis ini, lho. Apakah mereka? berikut penjelasannya.

Sebagaimana diketahui, bahwa ginjal merupakan organ penting dalam sistem ekskresi dan tekanan darah. Selain itu, organ tersebut juga berfungsi mengatur keseimbangan cairan dan elektrolit dalam tubuh.

Tentunya akan sangat mematikan jika ginjal anda mengalami kerusakan. Sebab, fungsi ini tidak bisa dijalankan. Oleh karena itu, banyak orang dengan kerusakan ginjal harus menjalani cuci darah.

Faktor paling umum yang menyebabkan kerusakan ginjal adalah makanan. Oleh karena itu, membatasi makanan yang menyebabkan kerusakan ginjal sangatlah penting.

Makanan Penyebab Kerusakan Ginjal

Makanan seperti dua bilah, bisa membuat Anda lebih sehat dan juga bisa membuat Anda sakit. Itu semua tergantung pada jenis dan level yang Anda gunakan.

Pasalnya, meski makanan tersebut kaya nutrisi, namun jika dikonsumsi terlalu banyak tetap akan berdampak negatif. Makan makanan yang seimbang dan sedang sangat penting.

Berikut lima jenis makanan dan minuman yang sebaiknya Anda batasi penggunaannya agar ginjal Anda tetap sehat dan berfungsi optimal.

1. Makanan dengan Kandungan Garam Tinggi

Garam atau natrium adalah bahan yang memberi rasa asin pada makanan. Batas asupan natrium harian yang aman untuk ginjal adalah sekitar 6 gram atau 1 – 1,5 sdm.

Saat Anda mengonsumsi terlalu banyak natrium, ginjal akan bekerja keras untuk menyeimbangkan kadar natrium melalui buang air kecil. Namun, ada batasan ginjal yang dapat mengeluarkan kelebihan natrium ini.

Baca Juga  Fakta Unik Kerokan

Ketika natrium berada pada batas normal, itu akan menumpuk di dalam darah. Natrium yang terkandung dalam garam akan menahan cairan di dalam tubuh. Semakin banyak kandungan garam di dalam darah, semakin banyak pula cairan tubuh yang akan disimpan.

Oleh karena itu, ginjal akan menghasilkan lebih sedikit cairan dari yang seharusnya. Sebab, volume darah akan meningkat seiring dengan peningkatan tekanan darah. Lebih buruk lagi, Anda mungkin mengalami edema.

Agar fungsi ginjal tetap terjaga, Anda harus membatasi makanan yang tinggi natrium. Bukan sekedar makanan asin, tapi beberapa diantaranya adalah kacang-kacangan, keju, daging, dan lainnya. Minuman yang mengandung natrium adalah susu.

2. Makanan dengan Kandungan Protein Tinggi

Padahal memiliki banyak manfaat bagi tubuh, misalnya memperbaiki jaringan yang rusak, membangun otot, bahkan menjaga kesehatan tulang. Namun penggunaannya tetap terbatas.

Oleh karena itu protein akan menghasilkan sisa metabolit berupa urea. Ureum yang terbentuk di hati harus dikeluarkan dari darah melalui urin karena bersifat racun.

Masalahnya, molekul urea cukup besar, sehingga ginjal harus bekerja lebih keras untuk menyaringnya ketika kadar urea dalam darah tinggi. Jika hal ini terjadi terus menerus maka kemampuan ginjal dalam menyaring urea akan menurun.

Bahkan dalam kondisi kronis, urea sama sekali tidak tersaring. Oleh karena itu, urea akan kembali ke darah dan menyebabkan uremia. Kondisi ini banyak dialami oleh orang yang sedang menjalani diet protein.

Baca Juga  Manfaat Buah Tin

Untuk menjaga fungsi ginjal, Anda harus membatasi asupan protein. Sehari cukup 50 – 60 gram atau setara dengan 200 gram dada ayam.

Makanan yang mengandung protein misalnya daging, telur, ikan, tempe, dan lain-lain. Sedangkan minumannya adalah susu, yogurt, protein bubuk dan lain-lain.

3. Makanan dengan Kandungan Gula Tinggi

Mengonsumsi makanan tinggi gula bisa menyebabkan kadar gula darah naik juga. Peningkatan gula darah yang tidak terkontrol dan terus-menerus dapat mengganggu fungsi hormon insulin.

Ketika hormon insulin tidak lagi dapat berfungsi dengan baik, tidak ada yang akan menyeimbangkan kembali gula dalam darah. Jadi, Anda bisa terkena diabetes.

Kadar gula darah yang tinggi akan menyebabkan nefron ginjal yang berfungsi menyaring kotoran di dalam darah, termasuk gula, menjadi menebal. Penebalan ini juga menyebabkan nefron terluka, sehingga fungsinya menurun hingga bocor.

Gangguan ginjal ini disebut neuropati diabetik, biasanya kelainan ini ditandai dengan adanya protein jenis albumin dalam urin. Sebaiknya batasi asupan gula, pilih makanan dan minuman yang memiliki indeks glikemik rendah.

Kurangi makanan dan minuman manis mulai sekarang, agar kesehatan ginjal Anda tetap terjaga. Batas maksimal konsumsi gula untuk orang dewasa menurut WHO adalah 30 gram atau setara dengan 7 sendok teh sehari.

Baca Juga  Cara Redakan Gigitan Semut Rangrang

4. Makanan dengan Kandungan Mineral Tinggi

Mineral seperti kalium dan fosfor penting bagi tubuh. Sebab, kedua mineral ini bisa membantu membangun dan memperkuat tulang. Sayangnya jika dikonsumsi secara berlebihan akan menimbulkan efek buruk.

Kedua mineral ini jika kadarnya sangat tinggi di dalam tubuh dapat menyebabkan kerusakan ginjal. Batasan asupan fosfor untuk orang dewasa sekitar 700 mg per hari, sedangkan kalium sekitar 4.600 mg per hari.

Jika Anda mengambil lebih dari itu, itu akan menyebabkan kerusakan tidak hanya pada ginjal Anda tetapi juga pada organ lain.

5. Makanan Kandungan Kafein Tinggi

Selain menyebabkan diuretik, buang air kecil, kafein memiliki efek buruk pada ginjal. Ini karena kadar kafein yang terlalu tinggi dalam tubuh dapat merusak kapiler nefron. Oleh karena itu, proses pemfilteran tidak akan maksimal.

Selain itu, kafein juga dapat memicu pembentukan kristal oksalat di ginjal. Kristal oksalat merupakan salah satu jenis batu ginjal yang sering dijumpai pada orang yang sering mengonsumsi makanan dan minuman berkafein tinggi.

Contohnya adalah kopi, teh, minuman berenergi, soda, coklat dan sebagainya. Kafein masih aman dikonsumsi dalam kisaran 400 mg sehari.

Cara paling mudah untuk mencegah kerusakan ginjal adalah dengan memperhatikan nutrisi yang dikonsumsi. Meski beberapa makanan yang merusak ginjal dianggap sehat, sebaiknya Anda tidak mengonsumsinya secara berlebihan.

Leave a Reply

Virtual Address

Search Engine Google, Bing, Yahoo, Baidu, Yandex and Duckduckgo